• 2022-08-04
  • Petra Nusa Elshada

Desain Perkerasan Bertulang Geogrid

Penggunaan Geogrid pada konstruksi jalan dengan permukaan agregat dapat digunakan untuk mendukung dua aplikasi perkerasan: stabilisasi tanah dasar mekanis dan perkuatan dasar agregat. Aplikasinya adalah ditentukan sebelumnya oleh kekuatan tanah dasar, dan jenis geosintetik yang direkomendasikan untuk digunakan membangun perkerasan di atas kondisi tanah dasar yang sangat lunak biasanya berfungsi untuk menstabilkan secara mekanis.

lateral shear flow
reinforce shear surface
membrane tension

pada jalan berpermukaan agregat didasarkan pada kondisi tanah dasar. Geosintetik digunakan untuk tanah dasar. Ketika kekuatan tanah dasar desain meningkat, aplikasi utama dari transisi geosintetik dari stabilisasi tanah dasar mekanis ke perkuatan dasar

Langkah pertama dalam merancang sistem perkerasan bertulang yang efektif adalah menentukan sifat-sifat tanah dasar termasuk distribusi ukuran butir, batas Atterberg, dan kekuatan geser atau daya dukung. Kekuatan geser dapat diukur secara langsung menggunakan baling-baling perangkat geser atau secara tidak langsung menggunakan korelasi daya dukung dari California Bearing Ratio (CBR) atau Dynamic Cone Penetrometer (DCP) tes. Kekuatan tanah dasar didefinisikan sebagai: kekuatan persentase ke-75 dari 18 inci teratas dari tanah dasar. Kekuatan persentase ke-75 adalah nilai di mana 75 persen dari pembacaan kekuatan tanah yang tercatat lebih tinggi dari nilai ini.

Hubungi kami